Wasekjen MUI Ajak Umat Kembali Jihad Atasi Covid-19 


Wasekjen MUI mengajak umat dan bangsa bahu membahu lawan Covid-19

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Wakil Sekretaris Jenderal Majelis Ulama Indonesia (Wasekjen MUI), Ustadz Arif Fahrudin mengajak umat meningkatkan soliditas jihad akbar pengentasan wabah Covid-19 dari aspek kesehatan dan aspek ekonomi kerakyatan. 

"Saya mengajak seluruh pengurus MUI di semua tingkatan, masyarakat, umat, ormas dan lembaga keagamaan untuk meningkatkan soliditas jihad akbar pengentasan wabah Covid-19 dari aspek kesehatan dengan cara meningkatkan kesadaran tinggi dan disiplin penerapan protokol kesehatan Covid-19," kata Ustadz Fahrudin melalui pesan tertulis kepada Republika.co.id, Kamis (27/5). 

Dia menyampaikan, meningkatkan soliditas jihad akbar pengentasan wabah Covid-19 juga perlu dari aspek ekonomi kerakyatan. Caranya, mereka yang berkecukupan dan punya kelebihan secara ekonomi harus lebih peduli membantu sesamanya yang lemah dan terdampak wabah Covid-19.  

Ustadz Fahrudin mengingatkan, pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 mengamanatkan untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia. Serta memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial. 

Dia juga mengatakan, setelah mengamati dinamika kehidupan global dan nasional yang hingga saat ini masih diliputi berbagai krisis dari masalah politik, kesehatan, ekonomi, dan kemanusiaan, dia mengingatkan semuanya bahwa selain krisis politik dan kemanusiaan yang sedang terjadi di tingkat global, di dalam negeri bangsa Indonesia juga masih terus berjuang keras untuk mengendalikan wabah Covid-19.  

"Belum berakhirnya wabah Covid-19 di Indonesia hingga kini berdampak serius kepada peningkatan angka kemiskinan, meningkatnya pasien, meningkatnya kriminalitas, dan melemahnya partisipasi aktivitas pendidikan bangsa di mana sebagian besar adalah dari umat Islam sendiri," ujarnya. 

Ustadz Fahrudin menegaskan, jika tidak terwujud totalitas dan soliditas partisipasi antara pemerintah dan seluruh rakyat Indonesia dalam penanganan Covid-19, bisa berpotensi mengakibatkan dampak bahaya nyata di berbagai sektor. Di antaranya melemahnya kesehatan dan keselamatan jiwa bangsa, melemahnya perekonomian nasional, renggangnya ikatan sosial (social bondingless), defisit sumber daya manusia Indonesia yang berkualitas, hingga krisis disrupsi kepercayaan dan rasa keadilan antar elemen bangsa. 

"Krisis kesehatan dan keselamatan berpotensi merambat kepada krisis ekonomi dan krisis harmoni kehidupan politik-kebangsaan," jelasnya.  

Wakil Sekretaris Jenderal MUI ini mengatakan, fokus dan heroisme bangsa Indonesia terhadap krisis kemanusiaan di tingkat global adalah bentuk konkret  keteladanan bangsa Indonesia di level dunia internasional. 

Maka, keteladanan tersebut menjadi lebih baik lagi dengan diiringi secara sepadan bahkan lebih serius berupa semangat heroisme dan langkah-langkah konkrit dari pemerintah, seluruh lapisan umat, organisasi, dan lembaga keagamaan untuk melindungi dan menyelamatkan umat serta bangsanya sendiri dari bahaya keterancaman jiwa, defisit kualitas generasi masa depan, dan melemahnya ketahanan perekonomian nasional sebagai dampak wabah Covid-19 dari hulu hingga hilir. 

"Semoga Allah SWT senantiasa melindungi bangsa Indonesia dan seluruh umat manusia dari segala bentuk marabahaya, dan menuntun kita menuju Indonesia yang maju, sehat, dan kuat," kata Ustadz Fahrudin.  


Source link

Berita Menarik Lainnya