Pemkot Semarang akan sewa hotel jadi tempat karantina



Semarang (ANTARA) - Pemerintah Kota Semarang berencana menyewa hotel sebagai tempat karantina pasien COVID-19 untuk menambah kapasitas tempat tidur sebagai ruang isolasi.

Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi dalam siaran pers di Semarang, Kamis, mengatakan jumlah pasien positif COVID-19 yang dirawat di ibu kota Provinsi Jawa Tengah ini mengalami peningkatan selama beberapa waktu terakhir.

Dia menyebut sekitar 45 persen dari total pasien yang dirawat di berbagai rumah sakit dan tempat karantina, berasal dari luar Kota Semarang.

"Ini sebagai langkah cadangan jika ketersediaan tempat tidur sudah penuh," katanya.

Baca juga: Angka positif COVID-19 Kota Semarang tembus 1.000 orang

Rencana tersebut, kata dia, sudah dikomunikasikan dengan sejumlah pengelola hotel.

Meski demikian, lanjut dia, angka kasus COVID-19 diharapkan bisa turun dalam satu hingga dua pekan ke depan sehingga rencana tersebut tidak perlu dijalankan.

Berdasarkan data laman siagacorona.semarangkota.go.id hingga Kamis, pukul 22.00 WIB, jumlah pasien positif COVID tercatat mencapai 1.123 orang.

Dari jumlah itu, 612 pasien berasal dari Kota Semarang, 517 orang sisanya berasal dari luar ibu kota Jawa Tengah ini.

Jumlah penderita COVID-19 yang meninggal dunia tercatat mencapai 3.122 orang.

Baca juga: Ganjar minta Pemkab Demak siapkan antisipasi lonjakan COVID-19
Baca juga: Epidemiolog usulkan karantina wilayah di Kabupaten Kudus

Pewarta: Immanuel Citra Senjaya
Editor: M. Hari Atmoko
COPYRIGHT © ANTARA 2021


Source link

Berita Menarik Lainnya