Mensos: Pandemi COVID-19 berdampak paling besar pada peran Ibu


Jakarta (ANTARA) - Menteri Sosial Tri Rismaharini mengatakan pandemi COVID-19 paling besar memberi dampak pada peran ibu saat anak-anak harus bersekolah dari rumah.

Menurut Mensos, para ibu kini memiliki peranan lebih selain mengurus rumah tangga, juga berperan menjadi guru dan teman sebaya anak saat tidak adanya pembelajaran tatap muka.

"Peran itulah yang harus digantikan orang tua, terutama kaum ibu yang luar biasa mendampingi anak-anaknya secara lengkap," ujar Risma dalam seminar daring bertajuk "Perlindungan Sosial dalam Respon COVID-19: Perlindungan dan Layanan Sosial Inklusif" bersama UNICEF di Jakarta, Selasa.

Risma mengatakan anak-anak di masa pandemi yang biasanya menggunakan 30-40 pesen waktunya di sekolah, kini menghabiskan waktunya lebih banyak di rumah.

Sehingga para ibu pada masa pandemi banyak mencari cara bagaimana putra-putrinya tidak bosan dengan hanya belajar di rumah saja.

Di balik peran ibu tersebut, mantan Wali Kota Surabaya itu juga menyoroti dampak pandemi COVID-19 kepada keluarga kurang mampu sehingga tak dapat memberikan fasilitas pembelajaran lebih pada anaknya.

"Saya ingat sekali, saat saya memberikan sebuah handphone pada seorang anak pemulung, mereka begitu gembira. Bahkan mereka menangis bersama, karena selama ini para ibu ini harus menemani putra-putrinya mengantarkan ke tempat temannya yang mempunyai handphone atau gadget," kata dia.

Risma menekankan peran multisektor tersebut kini harus diambil oleh seorang ibu. Oleh karenanya, dia menginstruksikan jajarannya untuk memberikan pelayanan secara komperhensif pada para ibu.

"Mari kita bersama-sama melihat bahwa pada hari ini pandemi telah membolak-balikkan, memporak-porandakan semua yang selama ini kita biasa lakukan dengan peranan yang mungkin hanya berbagai sektor. Saat ini kita harus melakukannya secara komprehensif," ujar dia.

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Masuki M. Astro
COPYRIGHT © ANTARA 2021


Source link

Berita Menarik Lainnya