Kisah Medis Muslim Selamatkan Yahudi Saat Yerusalem Rusuh


Medis Muslim tak memandang latar belakang pasien di Yerusalem

REPUBLIKA.CO.ID, YERUSALEM – Sami Darwish baru saja pulang sholat dari Masjid  Al Aqsa di Yerusalem ketika serangkaian peristiwa yang menentukan mengubah sore yang damai menjadi dekat dengan kematian.

Petugas medis berusia 60 tahun dari lingkungan Yerusalem Timur, Sharafat telah menjadi sopir ambulans sukarelawan di United Hatzalah, layanan medis darurat independen nirlaba terbesar di Israel sejak 2008.

Sekitar pukul 15.00 sore pada Jumat terakhir bulan Ramadhan, Darwish sedang berdiri di luar rumahnya di Sharafat ketika dia mengatakan dia melihat sebuah mobil van putih mulai berjalan di sekitar lingkungan itu.  

"Ada dua pria muda di dalam dengan megafon yang meneriakkan penghinaan dan kutukan yang tak terkatakan dalam bahasa Arab,” kata Darwish kepada The Media Line.  

“Mereka mengemudi di sekitar area itu dan saya pergi untuk melihat apa yang mereka lakukan. Saya berdiri di dekat mobil dan mereka hampir menabrak saya dan menghina saya," kata Darwish, dilansir dari laman The Jerusalem Post, Selasa (1/6). 

Para pengacau yang digambarkan Darwish sebagai orang Yahudi Ortodoks, akhirnya pergi tanpa pertengkaran lebih lanjut, penduduk Sharafat terguncang. Insiden itu terjadi dengan latar belakang maraknya kekerasan Arab-Yahudi di seluruh negeri, yang telah menyaksikan upaya hukuman mati tanpa pengadilan, kerusuhan, dan bentrokan dengan polisi. 

Setelah van pergi, kata Darwish, semua orang di lingkungannya sudah bangun dan mengawasi. “Itu adalah hari suci, Jumat terakhir Ramadhan,” katanya. 

“Apa yang membawa orang-orang ini ke sini ke lingkungan kita? Mengapa mobil ini datang dan siapa yang membantu mereka? Mengapa polisi tidak melakukan apa-apa?” 

Sayangnya, cerita itu tidak berakhir dengan damai. Beberapa jam kemudian, seorang pria Yahudi ultra-Ortodoks melewati daerah yang sama. 

Dia entah bagaimana terhubung dengan ekstremis Yahudi pada hari sebelumnya, penduduk Arab tiba-tiba mengerumuni pria Yahudi itu dan mulai menyerangnya. Seandainya Darwish tidak ikut campur tepat waktu, pria itu yang identitasnya belum terungkap mungkin akan terbunuh. "Dia tidak bersalah dan tidak ada hubungannya dengan apa yang terjadi sebelumnya," kata Darwish.  

"Saya membawa pria itu dan membawanya pergi ke tempat yang aman untuk menyelamatkan hidupnya," ujarnya. 

 


Source link

Berita Menarik Lainnya