Kehidupan Umat Muslim di Austria, Melawan Partai Sayap Kanan


Jumlah Muslim Austria naik pada 1960-an karena imigrasi dari Turki dan Yugoslavia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengaruh Islam sudah tercatat lama di Eropa. Namun, para protagonis kerap kali mencoba meremehkan pengaruh sejarah Timur Tengah dan Islam. Konflik abad pertengahan dan perang antara susunan Kristen dan Islam direduksi menjadi agama saja. Sementara itu, realitas sejarah sering diabaikan.

Ilmuwan Politik lulusan Universitas Wina dan Universitas Erlangen, Huseyin Cicek, mengatakan Muslim yang tinggal di Eropa tidak dapat direduksi menjadi identitas agama mereka sendiri. Banyak imigran Muslim di Eropa saat ini dipengaruhi oleh kebijakan diaspora negara asal orang tua mereka.

“Oleh karena itu, partai-partai dan politikus Eropa telah lama memahami kenyataan ini dan berusaha menciptakan komunalitas melalui inisiatif bersama. Ini adalah upaya untuk bertarung di dua front politik pada saat yang bersamaan,” kata Cicek, dilansir Ahval News.

Di satu sisi, mereka melawan partai sayap kanan dan kelompok yang mencap Muslim sebagai bahaya. Sementara di sisi lain, mereka berupaya menekan kembali pengaruh partai-partai populis Islam yang bertujuan mengasingkan diaspora Muslim di Eropa.

Melihat kondisi ini, bisa dikatakan tantangan yang dihadapi sekarang adalah memahami persepsi, gambaran, dan gagasan Islam yang sangat heterogen di tanah Eropa. Negara-negara Eropa sudah menemukan cara berbeda untuk menangani masalah heterogenitas. Namun, setiap kasus yang terjadi menarik dan mengandung wawasan penting.

 


Source link

Berita Menarik Lainnya