Ajakan Persatuan Umat Islam Nigeria Hadapi Pemilu 2023


Umat Islam Nigeria penting bersatu di tengah ancaman teror para bandit

REPUBLIKA.CO.ID, ABUJA—Bashir Tofa meminta warga Nigeria untuk memilih ‘orang yang tepat’, merujuk pada pemilu yang akan diadakan 2023 mendatang.

Dia juga menekankan perlunya umat Muslim untuk bersatu membawa perubahan bersama, mengingatkan bahwa permusuhan dan perpecahan tidak akan membawa Nigeria mencapai apapun. 

“Kami telah mencemari ambisi; Anda tahu orang Nigeria biasa ingin menjalani hidup mereka dengan tenang dan mengejar makanan sehari-hari mereka. Tapi politisi dan elite adalah masalah negara. Kita harus menyadari itu dan melakukan sesuatu untuk itu. Lain kali (2023), pilih orang yang tepat,” ujar mantan kandidat presiden dari Partai Konvensi Republik Nasional (NRC) dalam Pilkada 1993 yang dibatalkan itu. 

Dia menekankan pentingnya persatuan untuk membawa perubahan bersama. “Kita harus menyadari bahwa agama kita telah mengajarkan kita persatuan, perdamaian dan kemajuan dan sebagai orang Nigeria, itu harus menjadi prioritas utama kita. Kita harus hidup bersama dalam damai, harmoni dan sebagai saudara,” yang dikutip di Punch, Ahad (6/6). 

“Kita harus saling menghormati agama dan bahkan membantu dengan cara apa pun yang kita bisa dan itulah cara kita bisa membentuk negara yang bisa lulus menjadi bangsa. Semakin kita tetap seperti sekarang dan mulai merosot, semakin banyak masalah yang akan kita hadapi di negara kita,” ujarnya dalam acara bertajuk ‘ancaman terhadap persatuan umat dan masa depan Nigeria, kewarganegaraan, dan kebangsaan’. 

Acara ini diselenggarakan Dewan Tertinggi Syariah di Nigeria, bekerja sama dengan Jama'atu Nasril Islam dan Dewan Tertinggi Nigeria untuk Urusan Islam.

Selama acara tersebut, profesor ilmu politik dan administrasi publik,  Dr Hakeem Baba-Ahmed, memperingatkan bahwa ketidakamanan yang sedang berlangsung dan pemerintahan yang buruk akan mempengaruhi keberadaan Nigeria. 

Menurutnya, gempuran di Tenggara, bandit di Utara dan agitasi untuk Republik Oduduwa di Barat Daya harus menjadi panggilan bangun bagi pemerintah untuk bangkit dari tanggung jawabnya.

Baba-Ahmed, yang merupakan mantan sekretaris tetap dan juru bicara Forum Sesepuh Utara, mengatakan bahwa pemilih harus siap menyingkirkan politisi korup. Dia juga menyarankan pembentukan konstitusi baru yang khusus merangkul sifat plural bangsa dan merancang federasi dengan identitas dan persatuan nasional.

Sebelumnya, Pemerintah Nigera pada Jumat (4/5) telah menangguhkan Twitter tanpa batasan waktu. Penangguhan ini dilakukan dua hari setelah Twitter menghapus cuitan Presiden Nigeria Muhammadu Buhari yang mengancam akan menghukum para separatis regional di negara Afrika Barat itu.

"Berdasarkan ketentuan kepentingan nasional, anggota kami telah bertindak sesuai dengan arahan Komisi Komunikasi Nigeria," kata Asosiasi Operator Telekomunikasi Berlisensi Nigeria (ALTON), yang membenarkan penangguhan tersebut.

Sumber: https://punchng.com/2023-muslims-christians-must-unite-vote-out-bad-leaders-says-tofa/

 

 


Source link

Berita Menarik Lainnya